Friday, February 28, 2014

The Chocolate Thief



The Chocolate Thief

Veronica Sri Utami (Terj.)
Bentang – Cet. V, Januari 2014
414 hal.

Cokelat dan Paris … sebuah kombinasi klasik dan ‘sempurna’ untuk meramu sebuah kisah percintaan yang romantis.

Cade Corey, pewaris takhta perusaahan cokelat terbesar di Amerika – Corey Chocolate, berada di Paris dalam rangka ingin menjajaki kerja sama dengan salah satu pembuat cokelat terbaik dan terkenal di Perancis, Sylvain Marquis.

Corey Chocolate bangga dengan Corey Bars yang diproduksi secara massal dan dijual seharga 33 sen di supermarket di Amerika – yah.. 1 dollar deh kalo di airport. Mereka mengklaim membuat orang Amerika bahagia dengan cokelat mereka. Karena punya ‘pabrik’ cokelat sendiri, Cade kecil ‘dilarang’ makan cokelat selain Corey Chocolate – padahal pengen juga sih ngerasain cokelat Mars atau M&M.

Berbeda dengan Marquis Chocolate, yang dibuat dengan tangan Sylvain sendiri, dirancang dengan hati-hati dan eksklusif dan dijual dengan harga yang mahal, sesuai dengan kualitas yang ditawarkan. Marquis Chocolate, akan langsung meleleh, lumer di mulut, menimbulkan sensasi yang luar biasa. Secara tak langsung ditujukan untuk ‘menggoda’ wanita, sebagai ‘balasan’ Sylvain yang di masa remaja kurang beruntung dalam hubungannya dengan wanita.

Dan tentu saja…. Sylvain menolak tawaran kerja sama Cade. Gengsi lah, memasang nama ‘Marquis’ di cokelat batangan produksi Corey Chocolate yang pasaran itu. Bakal turun ‘pamor’ dan kesan eksklusif dari Marquis Chocolate.

via Pinterest

Tapi, dengan berbagai cara, Cade berusaha menerobos dapur Sylvain, untuk ‘mencuri’ rahasia Marquis Chocolate – yah, mulai dari menyamar jadi peserta workshop sampai mencuri kode rahasia ruang kerja Sylvain, dan dengan nekat masuk ke dalam dapur tersebut.

Sesungguhnya, di balik percik-percik perasaan yang mulai timbul di antara keduanya, Sylvain ingin menyadarkan Cade, bahwa tak selamanya segala sesuatu itu bisa dibeli dengan uang. Uang tak selalu mendatangkan kebahagiaan dan ketenangan dalam hidup.

Tokoh Cade – perempuan yang sebenarnya ‘rapuh’ tapi berusaha menahan diri untuk tidak terlihat lemah, pantang menyerah – meskipun usahanya malah membuat dirinya jadi tampak konyol.

Sementara itu, Sylvain – hmmm… I am trying to imagine the sexy guy…. Siapa ya? Kaya’ siapa Sylvain ini? Terkesan sombong, galak dan tertutup, tapi pada dasarnya ia adalah pribadi yang hangat. Gue suka ketika digambarkan suasana yang akrab dan hangat di dalam acara keluarga Marquis. Lalu, ketika Sylvain beli roti baguette, meskipun singkat, juga sedikit membuka pribadi Sylvain yang hangat itu.

via Urban Review

Secara keseluruhan sih, ceritanya gak terlalu istimewa, tapi gue suka penggambaran proses pembuatan cokelat yang dijelaskan oleh Sylvain … *drooling* . Lumayan detail, bikin langsung ngebayangin cokelat yang lumer di mulut ….

Belum lagi setting kota Paris… menara Eiffel di malam hari, kafe-kafe kecil yang gak terlalu ramai, tapi menunya yummy … perempuan Paris yang ‘survive’ dengan high-heels … Laura Florand, menurut gue sih, lumayan berhasil menggambarkan suasana kota Paris…

via Pinterest

Pemilihan nama tokoh juga sesuai menurut gue. Cade – nama yang terkesan ‘tomboy’, cocoklah dengan karakter yang rada gak hati-hati, sementara Sylvain Marquis – memberi kesan klasik dan aristokrat (apa sihhh?) Dalam dunia kuliner sendiri, ada istilah Chocolate Marquise yang definisinya kata Wikipedia a rich chocolate dessert made with dark chocolate, butter, sugar, cocoa powder, eggs and cream’ Entah lah, apakah nama Sylvain Marquis terinspirasi dari sini.

Beberapa istilah atau kalimat dalam bahasa Perancis yang digunakan Sylvain dan Cade ada terjemahannya di bagian footnote, jadi membantu  banget untuk menangkap isi cerita. Meskipun, kalau kalimat itu berulang, gak akan diterjemahin lagi di halaman berikut (jadi, rada bolak-balik deh)

O ya, gue sih gak tau ya kalau dalam edisi bahasa Inggrisnya seperti apa, tapi, kalau memang ada bagian-bagian yang disensor, gue bisa bilang kalau sensornya cukup rapi. Karena rasanya, dalam cerita seperti ini, gue yakin  banget ada bagian-bagian yang bikin 'deg-degan' :)


Submitted for:


-          Baca Bareng BBI bulan February 2014 – tema: Kuliner




7 comments:

Yovano N. said...

Waaaah. Bacaan kita ternyata... uhm. Saya baca buku kedua. The Chocolate Kiss. Ceritanya berdiri sendiri, gak ada hubungan dengan cerita buku pertama. Saya juga baru tau kalau buku tsb adalah buku kedua setelah membaca hampir separuh bukunya. Ehm. Si Cade dan Sylvain muncul di buku kedua loh, tapi semacam cameo gitu. Agak-agak spoiler bagi saya sebab sudah tau kelanjutan kisah mereka.

Setelah membaca reviu di atas saya menduga kalau formula ceritanya agak2 mirip dengan buku kedua yg saya baca. Tapi kayaknya karakter Cade lebih tomboy, beda dengan Magalie (heroine di buku kedua) yang feminim sekali (tapi tangguh yang pemberani). Jadi penasaran ingin membaca The Chocolate Thief. :D

Btw ini reviu saya ttg The Chocolate Kiss: http://kandangbaca.blogspot.com/2014/02/the-chocolate-kiss-by-laura-florand.html

ferina said...

@Kang Opan: ooo... gak bersambung ya? padahal aku pengen tahu kelanjutan Cade sama Sylvain.

Tapi gpp.. aku tetap pengen baca sequel2 selanjutnya :)

catatan luckty said...

belum lama penerbitnya buat wawancara ama penulis buku ini via twitter, dan ramah banget penulisnya, semua pertanyaan yang masuk termasuk twitku juga dibales ;)

@lucktygs
http://luckty.wordpress.com/2014/02/27/review-macaroon-love/

Siro said...

Buku yang ketiga juga cukup seru, masih ada Sylvain-Cade, Magalie-Philippe yang ikut nongol di buku ketiga ini ^^
nice review ^^

book-admirer.com said...

Aku punya di dalam timbunan *uhuk
Tapi ragu sendiri mau baca karena kata temenku kurang menarik dan aku seringnya sependapat sama dia.
Hmmm.. Banyak yg enjoy juga ternyata, tapi.
Jadi galau xD

astrid said...

sempet bingung ini yg cewek mana yg cowok mana, soalnya dua2nya namanya nggak biasa XD jadi ngiler ngebayangin coklat yg meleleh gitu feeer...td baca review kang opan juga yg buku kedua, kayaknya lumayan juga yah serial ini :)

ferina said...

@Luckty: o ya? kapan2 coba mention di twitter ah

@Book-admirer: haha.. selera beda2 :)

@Siro: nah, aku pengen tau tuh kelanjutan Cade - Sylvain

@Astrid: namanya emang rada unik. ya, serial yang lumayan lah buat santai2

 

lemari bukuku Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang