Thursday, May 31, 2012

Garis Batas



Garis Batas
GPU – April 2011
510 hal
(Hadiah #GPU100 dari @Gramedia)


untuk Mama di surga tanpa batas

Halaman persembahan dengan kalimat yang membuat gue terharu. Betapa besar cinta seorang Ibu, mendoakan anaknya yang berada di negeri ‘antah-berantah’.

Jika di Selimut Debu, Agustinus Wibowo berkunjung ke Afganistan, sebuah negara yang rawan dengan ‘ranjau’. Di Garis Batas, ia menjelajah negeri-negeri Asia Tengah yang dulu bersatu di bawah naungan Uni Soviet – sebut saja Tajikistan, Kirgizstan, Kazakhstan, Uzbekistan dan Turkmenistan.

Dulu, kalau ngeliat atlas, ngeliat Uni Soviet itu besarrrr banget. Rasanya mungkin menghabiskan setengah halaman dari atlas itu sendiri. Berada di dua benua – Eropa dan Asia (inget kalo dulu ada salah satu pertanyaan kalo ulangan: sebutkan negara yang berada di Eurosia?) Negeri yang dingin – itu yang ada di benak gue – dingin dalam arti cuaca, tapi juga orang-orangnya (berdasarkan pengamatan di foto atau ngeliat di film). Udah gitu, ini negara kaya’nya jagoan banget kalo pas Olimpiade.

Tapi apa iya, setelah mereka masih hidup ‘makmur’ setelah Uni Soviet terpecah dan menjadi negara-negara kecil. Apa iya mereka masih ‘sekuat’ dulu?

Setelah terpecah-pecah, mereka yang dulunya hidup dalam satu negara besar kini menetapkan otoritasnya masing-masing, menentukan batas-batas negara mereka dengan birokrasi yang ribet dan penuh dengan korupsi.

Gue gak akan membahas negara-negara yang dikunjungi Agustinus Wibowo ini satu per satu. Tapi secara garis besar, negara-negara ini hidup dalam kesusahan. Korupsi merajalela, para pria kebanyakan kongkow-kongkow di warung minuman dan mabuk, malas bekerja.

Dari segi fisik sih, perempuannya cantik-cantik, laki-laki juga ganteng… tapi ya itu, ternyata si cowok-cowok ini kebanyakan ‘pemalas’. Meski mengaku beragama Islam, terkadang mereka sama sekali gak merasa perlu sholat atau baca Al-Qur’an. Bahkan mereka gak tau arti syahadat. Bahkan saat Idul Fitri pun tak terasa kalau hari itu adalah hari yang istimewa.

Sejarah yang hebat menjadi latar belakang yang menarik dari negara-negara ini. Keriuhan di pasar-pasar mungkin jadi gambaran perdagangan Jalur Sutera. 


Yang menarik adalah negara terakhir – Turkmenistan. Hehehehe.. aduh terus terang ya, gue ngikik geli baca bagian ini. Membayangkan betapa narsisnya sang pemimpin. OMG … bahkan saat nulis ini pun gue senyum-senyum geli. Gimana gak narsis… Patung emasnya berdiri tegak dan dapat berputar! Foto-nya di mana-mana, tari-tarian, lagu-lagu dan segala puja-puji bagi sang Turkmenbashi. Bahkan ada kitabnya sendiri yang mungkin posisinya lebih tinggi daripada kitab suci. Aduh..duh..duh.. Foto di depan patung jadi salah satu tempat yang wajib untuk para pengantin baru.

Memang sih, dibandingkan dengan Tajikistan, Kirgizstan, Kazakhstan dan Uzbekistan,  Turkmenistan bisa dibilang lebih ‘makmur’. Pendidikan gratis, gedung-gedung megah dengan air mancur, jalanan mulus. Pemandangan yang menyilaukan mata. Tapi, eitss.. tunggu dulu… itu di tengah kota. Coba melongok sedikit ke bagian belakang gedung, masih ada juga pemukiman kumuh.
O ya.. yang ‘unik’ lagi adalah perbatasan antara di mana satu bangunan rumah bisa berada di dua negara. Yang tinggal di rumah itu, bisa makan dan tidur di Negara yang berbeda. Perbatasannya hanyalah sebuah gang kecil yang sepertinya gampang banget ‘diselundupi’.

Ternyata ya, sebuah Negara yang selama ini bersatu, begitu terpisah-pisah oleh garis batas langsung berubah drastis segala aspek kehidupannya. Dan yang tadinya rukun, tiba-tiba bisa saling menjelekka dan merasa dirinya lebih baik daripada yang lain.

O ya, selain bercerita tentang keluh kesah, pengalaman selama perjalanan, di buku ini, Agustinus Wibowo juga bercerita tentang kisah pribadinya menjadi warga keturunan Cina di Indonesia. Tentang diskrimninasi yang ia dan keluarganya alami.

Tau gak sih, kalo baca Selimut Debu dan Garis Batas, hehehe.. kadang gue kasian sama Agustinus Wibowo ini… abis kadang sepertinya menderita banget.. entah karena nyaris ditangkep polisi, ‘diperas’, ditinggal sama mobil angkutan, udah gitu, kalo pun di mobil, jangan bayangkan itu mobil travel yang oke, tapi truk atau bis yang desek-desekan, kadang mogok dan harus ikutan dorong. Belum lagi, pengalamannya naik keledai… Uang pas-pasan, tidur di warung-warung.. belum lagi ngurus perijinan yang ribet.

Tapi, mungkin semua itu terbayar dengan pengalaman yang pastinya belum semua orang mau menjalaninya.

17 comments:

Astrid said...

waaah masih ada di timbunan nih fer, jadi semangat pingin baca.. baru tau kalo ternyata keturunan cina juga toh penulisnya?

HobbyBuku's Library said...

Hmm...belum pernah baca buku ini, soalnya juga timbunan buku terjemahan tidak habis-habis hehe. Tapi membaca review ini jadi ikutan mambayangkan suasana jika 'kesampaian' jalan-jalan disana :D
Btw, aq copas link postingannya ya mbak Fer, buat di fanpage BBI

ferina said...

@Astrid: kirain udah baca, kaya'nya pernah liat di blog loe :D (apa di blog lain ya?)

@Hobby Buku: negera tujuannya gak biasa ya? :D
silahkan, mbak kalo mau di co-pas :)

Tezar said...

suka buku ini
suka ceritanya
suka foto2nya

oky septya said...

Setelah baca review mba ferina mau ga mau jadi berkaca pada negeri sendiri. Tapi walo mirip kita masih jauh jauuuuuh lebih beruntung ya. Senangnya tinggal di Indonesia oTL

Miss Darjeeling said...

Halo salam kenal ya... buku tentang travelling yach, jarang baca buku kayak gini sih, paling banter naked traveller, itupun gak kelar-kelar :P
tapi uni spviet juga termasuk salah satu daftar kota di Eropa yang ingin saya kunjungi, berarti bisa masuk kategori to-read :)

ferina said...

@Tezar: ceritanya bagus, fotonya bagus :)

@Oky: hahaha... emang mirip.

@Miss Darjeeling: hi..hi.. salam kenal juga. cerita traveling nyaris jadi satu-satunya jenis non-fiksi yang aku suka

Stefanie Sugia said...

belum pernah baca bukunya Agustinus Wibowo sih; tapi diliat dri reviewnya sepertinya menarik yah :))

OceMei said...

wah penulis Selimut Debu!!! Sayangnya SD aja belum baca >.<

orybun said...

aku juga punya buku ini dan puas banget baca perjalanannya agustin, foto fotonya jg kereen :)

Titish said...

Salam kenal mbak..

Aku juga dapat buku ini pas giveaway #GPU100 hehe...

Ngakak tiap baca pas penulisnya pake trik baca UUD '45 cepet2 :))

ferina said...

@Stefanie: aku suka sih,Stef, sama tulisannya Agustinus Wibowo ini.

@oce mei: hayo buruan dibaca SD-nya

@Alvina: *toss* seneng liat foto2nya. keren banget

@Titish: hi, salam kenal juga. o ya, bagian itu juga lucu banget. Antara lagi menderita, tapi malah bikin pembaca terhibur

Peri Hutan said...

pengen baca buku ini. tertarik dengan tulisan Agustinus tuh dulu temenku ada yg bialng dia menguasai bahasa2 dari negara yg dikunjunginya itu secara otodidak. kerennn jadi pengen tahu sejauh mana perjalanannya :)

ferina said...

@Peri Hutan: tampaknya sih begitu, di bukunya, dia suka cerita kalo sering ngobrol sama penduduk setempat, bahkan punya kitab Turkmenbashi itu lho - tentunya dalam bahasa asli.

Helvry Sinaga said...

Suka buku ini
walau belum baca, berharap bisa keluar catatan perjalanannya versi daerah di Indonesia, pasti lebih seru.

ferina said...

@Helvry: iya yah.. tapi kaya'nya penulisnya lebih sering di luar Indonesia ya?

Tjut Riana said...

ga sabar nunggu tulisan Agustinus Wibowo selanjutnya...:)

 
Blog Design By Use Your Imagination Designs With Pictures from Pinkparis1233
Use Your Imagination Designs