Friday, September 30, 2011

Around the World in 80 Dinners

Around the World in 80 Dinners
Cheryl & Bill Jamison
Kania Dewi (Terj.)
Gagas Media, Cet. II - 2010
384 hal.
(pinjem dari Mbak Riana)

Cheryl & Bill Jamison, penulis buku masakan yang kerap melalang buana ke luar negeri untuk berwisata kuliner. Karya-karya mereka sudah diakui dengan beberapa penghargaan di bidangnya. Nah, kali ini, kembali mereka membuat rencana untuk berwisata kuliner ke 10 negara, dengan menggunakan fasilitas frequent flier miles mereka. Perjalanan ini akan memakan waktu selama 3 bulan.

Setelah dipilah-pilah, dipilih-pilih, akhirnya mereka berdua memutuskan 10 negara itu adalah: Indonesia - tempat yang dipilih adalah Bali, Australia, Kaledonia Baru, Singapura, Thailand, India, Cina, Afrika Selatan, Perancis dan berakhir di Brazil.

Dimulailah petualangan pertama mereka di Bali. Sebuah boneka kertas bernama Flat Stanley setia menemani mereka selama perjalanan. Namun malang, nasib Flat Stanley pertama berakhir di tangan kera nakal di Monkey Forest

Tidak hanya restoran-restoran mahal dan ternama yang mereka cicipi, tapi juga makan di sea food di tenda-tenda di Singapura, makan bebek betutu masakan rumah di Balii dan semua itu memberi pengalaman tersendiri untuk mereka. Mereka berdua gak ragu untuk melihat-lihat pasar tradisional dan mencicipi makanan yang aneh-aneh.

Namun, gak selamanya perjalanan mereka mulus. Selain insiden flat Stanley, Cheryl dan Bill sempat terserang demam, ketinggalan kartu ATM dan nyaris kehilangan uang dan paspor gara-gara Bill yang ceroboh meninggalkan jaket di kamar mandi. Belum lagi kemacetan di beberapa tempat dan makanan yang terkadang kurang memuaskan.

Di akhir setiap cerita perjalanan mereka, Cheryl dan Bill membuat sebuah rangkuman tempat di mana mereka menginap, makan dan yang mereka kunjungi. Plus sebuah resep salah satu makanan yang mereka cicipi. Hmmm… lebih oke, kalo resep ini juga dikasih foto kali ya.

Agak pusing sebenernya baca buku ini, terlalu banyak informasi tentang tempat wisata dan makanan, tapi gak punya bayangan, kaya’ apa wujud makanan itu sendiri. Foto-foto yang ditampilkan juga minim banget, kalo pun ada, kecil dan gak berwarna. Terlalu banyak yang mau mereka sharing, buat orang awam kaya’ gue, jadi akan membingungkan.

Meskipun begitu, buku ini sukses membuat gue pengen makan mie tom yam yang seger… pengen es kacang yang menggunung itu… pengen makan sea food tenda di Benhil… pengen makan kare...

Mau liat foto-foto yang lebih lengkap dan berwarna tentunya, bisa berkunjung ke website mereka di: http://www.cookingwiththejamisons.com/

16 comments:

dion_yulianto@blogspot.com said...

Judulnya lucu, kirain td novel Kules Verne wkwkwk baru tahu kalo gagas ada buku ini ...jd pgn belajar masak

ferina said...

ah, kalo aku sih, gak pengen belajar masaknya... pengen makannya aja :)

helvry said...

haduuuh sayang sekali fotonya nggak dipajang disini mbak, kan jadi menggoda selera |re: mie tom yam

wkwkwk

Ana said...

hahahhaha agak terkecoh dengan judulnya nih.. aku pikir, wah bukunya jules diterbitin sama gagas ya?? ternyata salah baca.......
btw kalau 10 negara dijelaskan hanya dalam 384 halaman rasanya emang agak maksa ya mba.. yang pasti jangan baca buku ini pas lagi puasa. hehehhe

ferina said...

@helvry: mie tom yam itu masih dalam khayalanku aja.. sampai hari ini belum kesampaian makannya

@Ana: wah, banyak yang terkecoh nih. terlalu banyak yang pengen disampein di buku ini.

Astrid said...

hahaha seru juga nih bukunya! kebayang lapernya kaya apa abis baca buku ini =D susahnya buku kaya gini penulisnya emang hrs pinter2 milih ya cerita mana yg mau ditampilkan biar lebih enak buat pembaca..

Fanda said...

hehehe...Jules Verne belum sempat jalan2 sambil nyicipin makanan ya?
Kalo baca reviewmu, kayaknya kok malah banyak curhatnya daripada ngomongin makanan ya? Apalagi makanannya gak difoto yg bagus. Sayang deh...kenapa ya org indonesia selalu tergoda utk curhat sendiri? Kadang membuat buku yang harusnya bagus jadi terkesan gak penting.

heheh...komennya juga jadi curhat neh..

miamembaca said...

Jiahaha, judulnya menipu, saya tahu buku ini tapi ga tahu kalo diterjemahkan, sampai tadi tuh balik lagi liat listnya mb Ferina, buku Gagasnya mana :p

Covernya cantik, sayang ya tidak ditampilkan makanannya kan seru tuh, keliling dunia icip icip makanan kan seru :)

ferina said...

comment baliknya borongan aja ah.. @astrid, @fanda @miamembaca: emang sayang banget, foto-foto makanan yang menggiurkan itu gak ada. curhat sih gak ya, mereka sharing koq tentang makanan yang mereka cicipi (anyway, mbak fanda, yang nulis bukan orang Indonesia :). tapi kadang2 emang komentarnya cuma 'memuaskan', 'kurang memuaskan'.

zhuelhiez said...

komennya harus pake google account hehe, ini yg komen @peri_hutan ^^
wahhhh banyak makanan kayaknya seru nih, benarkah fotonya dikit? padahal kalo buku tentang travelling itu lebih seru kalo banyak foto, biar burem penting ada gambarannya, kita kan belum pernah kesana hehe

ferina said...

@zhuelhiez a.ka @perihutan: iya, fotonya sedikit. kalo mau liat banyak sih di cover-nya, cuma gak ketauan itu foto di negara mana. kalo pun ada, imut-imut banget dan burem. di sini sih foto tempat gak terlalu penting, yang penting foto makanannya :)

Penikmat Buku said...

review ini ngingetin aku ma blog yang satu ini
http://ioflife.com/

nyam nyam nyam

annisaanggiana said...

Jiahaha.. Jadi laper ngga nih baca buku ini?

Nophie said...

itu orang mana penulisnya mbak?
walah kalo bule wisata kuliner di bali, singapura, thailand, india, cina sih musti pengetahuan bumbu asia nya kuat biar bisa nulis dgn detail..

enak bgt yak dibayar buat kliling dunia wisata kuliner..

elsamaran said...

Nah, aku setuju sama Sulis. Foto di buku tentang travelling & wiskul itu penting! Tapi kalo banyak foto n dicetak berwarna, maka otomatis bengkaklah harga bukunya ;)

ferina said...

@Penikmat Buku: yah.. buka website-nya bikin laper lagi...

@Nophie: yang nulis orang Amrik. Pengetahuan tentang bumbu2nya ok. dia sih bukan dibayarin makan2nya, tapi nyari tempat yang bisa pake point FFM-nya tuh.

@annisaanggiana: banget.. bikin ngiler

@elsamaran: gak perlu banyak2 sih foto berwarnanya, yang penting mewakili apa yang ditulis. misalnya, kan di akhir cerita selalu ada resep, nah, penting kan tuh foto masakan di resep itu. ntar salah bikin lagi. apalagi bumbu2nya aneh2 :D atau kalo pun gak berwarna, ukurannya rada gedean dikit gitu

 

lemari bukuku Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang