Friday, August 31, 2012

The Lord of the Rings: The Fellowship of the Rings



The Lord of the Rings: The Fellowship of the Rings (Sembilan Pembawa Cincin)
J.R.R. Tolkien
Gita Yuliani K (Terj.)
GPU – Cet. II, Maret 2002
512 hal
(Gramedia Pondok Indah Mall – kalo gak salah)

Memilih buku untuk posting bareng BBI bulan ini rada-rada membingungkan. Plin-plan aja gue jadi bawaannya. Tema bulan ini adalah ‘1001 books to read before you die’ – dari sekian banyak pilihan buku, susah rasanya untuk menentukan buku mana yang akan gue baca. Ada beberapa yang udah dibaca, dan udah dibuat review-nya, ada beberapa buku yang masih berstatus penghuni timbunan, tapi baru beberapa lembar dibaca, udah berpikir bahwa sebaiknya buku itu dijadikan bantal saja karena bikin ngantuk (yah, sebut aja Wuthering Heights atau Pride and Prejudice). Pride and Prejudice sempat gue baca beberapa bab – lebih banyak daripada Wuthering Heights yang hanya beberapa lembar :D Nyari-nyari Virgin Suicides kaya’nya adek gue punya – tapi.. lho koq gak ketemu… akhirnya, terinspirasi saat nonton di TV, gue memutuskan untuk membaca ulang The Lord of the Rings – toh saat gue baca buku ini tahun 2002, gue belum punya blog buku, dan otomatis belum ada review-nya.

Membaca buku untuk yang kedua kalinya, biasanya gue justru lebih ‘menghayati’, lebih hati-hati, karena gak ada perasaan pengen cepet-cepet nyelesain buku baru. Jadi, yang dulu saat pertama baca buku ini, sejujurnya, gue gak terlalu ngerti.

Udah ah, panjang bener basa-basi gue ini.

‘Seharusnya’ sih, cerita Lord of The Rings ini gak asing buat para pencinta cerita fantasi. Dulu pun saat gue beli buku ini, lagi jaman-jamannya Harry Potter… hehehe.. rada-rada tertipu sih, gue pikir ceritanya akan ‘semenyenangkan’ Harry Potter, tapi ternyata gelap banget *terbayang wajah Frodo yang selalu murung*

Jadi, alkisah, Bilbo Baggins mengadakan perayaan ulang tahunnya yang ke 111 – atau yang dalam bangsa Hobbit artinya ulang tahun yang ke seratus sepuluh satu – sebuah pencapaian yang membanggakan. Bilbo ini sudah merencanakan sebuah kejutan – yaitu ia akan ‘menghilangkan’ diri di tengah-tengah pidatonya sendiri.

Yah.. sebelumnya sih, Bilbo memang dikenal aneh. Ia sudah pernah ‘menghilang’ sebelumnya dan tiba-tiba muncul kembali. Tapi kali ini, ia akan ‘menghilang’ untuk selamanya.

Tapi, dengan apa Bilbo menghilang? Ternyata ia hanya perlu mengelus sebuah cincin. Dan .. ‘Pop’ , ia pun menghilang. .. seluruh kekayaan yang ia miliki, ia wariskan kepada keponakannya – Frodo Baggins.

O ya.. Hobbit itu sebangsa kurcaci – eh, bahkan lebih kecil dari kurcaci, gak pernah pake sepatu karena kaki mereka yang besar dan tebal, tinggalnya di dalam semacam gua atau lubang yang udah ditata dengan apik.

Ternyata cincin yang dipakai Bilbo ini memang mempunyai kekuatan ‘magis’ dan sayangnya, untuk beberapa pemakainya memberi pengaruh buruk. Maka itu, cincin ini harus dimusnahkan. Tapi, cara memusnahkannya pun gak sembarangan, harus dibawa ke gunung api di Mordor. Tugas Frodo-lah sebagai pewaris untuk memusnahkan cincin itu. Karena ternyata kekuatan gelap mulai muncul lagi.

Perjalanan yang harus ditempuh sangat berbahaya, Sauron si penyhir jahat, mulai mengincar cincin itu juga. Belum lagi Gollum, makhluk kecil yang menjijikan. Ia menganggap cincin itu adalah miliknya dan Bilbo sudah mencuri darinya.



Frodo pun berangkat ditemani 8 orang lainnya: empat sahabat hobbit – Merry Bradybuck, Pippin Took dan Sam Gamgee, lalu ada Gandalf, si penyihir putih yang baik hati dan bijaksana, Gimli – mewakili bangsa kurcaci, ada Boromir. Dan gak ketinggalan, Aragorn dan Legolas, si peri manis dan ganteng ini (aww… *mana suara para wakil Team Aragorn dan Team Legolas? Hehehe…)

Yah, begitulah cerita singkatnya.. yang pasti gue selalu membayangkan betapa tertekannya Frodo.

Adanya film, seperti yang gue bilang di atas, sangat membantu untuk mengerti jalannya cerita buku ini. Apalagi, sampai buku ketiga, yang buat gue, makin lama semakin gelap. Yang menyenangkan adalah membayangkan desa para Hobbit.

Kalo ditanya apakah buku ini pas untuk masuk ke dalam 1001 buku yang ‘wajib’ dibaca, karena J.R.R Tolkien berhasil membawa kita ke dalam sebuah dunia baru. Tak terbayang ada makhluk yang lebih kecil dari kurcaci. Dan kalo selama ini gue ngebayangin kurcaci itu imut-imut seperti yang ada di Snow White, hehehe.. di sini kurcacinya gendut dan mengerikan. Tapi sebenernya si kurcaci ini baik hati sih…

Waktu terakhir gue nonton LOTR 3, pengen nangis rasanya, sedih ngeliat perpisahan antara Frodo dengan Sam, Merry dan Pippin. Hiks…

15 comments:

Annisa Anggiana said...

Semoga The Hobbit cepet maen di bioskop. Kangen liat Shire *comment ngga nyambung*

Fanda said...

Aku belum baca buku ini, dlu pernah nyoba, lalu menyerah di halaman2 awal. Pengen coba lagi, mungkin kali ini yg versi English aja. Ada yg bilang bahwa kalo mau menikmati LOTR, anggap dia sebagai sebuah mitologi, bukan sekedar fantasi.

Gulunganpita said...

ini nih yang ditunggu-tunggu
saya ngikutin banget lord of the ring.. ceritanya menarik :D

dion_yulianto@blogspot.com said...

Aku bacanya jg tahun 2003, wkatu itu msh punya byk bgt waktu luang an ga punya timbunan, jd sangat enjoy aja baca narasi Tolkien yang kadang panjang lebar berpuluh-puluh halaman saat menggamabrkan setting lokasi. Tapi, emang novel ini bikin kangen u/ dibaca ulang (atau ditonton ulang *malas baca soalnya* haha)

Melisa said...

Gak pernah baca bukunya, tapi fans berat filmnya. Aaah sama kayak mbak Nisa aku udah kangen pengen liat Shire lagi! Dan pengen liburan disana #ngayal

ferina said...

@Ana, @Melisa: hayu rame2 liburan ke Shire :D

@Dion: mending ditonton ulang aja kali ya *berniat sama*

@Gulungan Pita: iya, ceritanya menarik, meskipun tetap, enakan nonton aja. hehehe

@Fanda: kemarin nyari The Hobbit, tapi adanya bahasa Inggris.. takut malah gak kebaca. apa lebih enak bahasa inggris ya?

oky septya said...

Btw, gmn setelah baca ulang buku ini? Ada perasaan yg berubah ga selain ga keburu2 bacanya?

Btw, buku ini dulu sempet punya, tapi aku kasih ke orang lain.

Gegaranya kan nonton filmnya kok bagus, sayang aku ga ngerti, jadi kudu baca bukunya..

Setelah cari2 di internet, ternyata ada prekuelnya, The Hobbit. Jadilah baca The Hobbit duluan.

Tapi ternyata kok ceritanya 'gelap' ya, mendingan Barty masih ada humornya. Jadi ga suka, ya sudah ga jadi baca bukunya deh.

*curcol* *diusir*

Peri Hutan said...

wakaka, aku awalnya juga plin plan mb, mau nerusin 100 Tahun Kesunyian tapi males mikir, akhirnya ganti buku yang lebih menarik deh.

Aku suka banget sama film LOTR sayangnya belum baca bukunya, nggak tau sanggup melahap atau tidak karena udah sangat puas dengan filmnya :)

JamaL said...

wew lucu banget resensinya... suka!
aq punya tapi sama kayak mbak Fanda, menyerah d hlmn awal... tp sumpah pgen banget baca (suatu hari nanti).. hehe

HobbyBuku's Library said...

Saking sukanya sama buku ini, sampai sekarang malah tdk bisa bikin reviewnya, bingung mana yang mau dimasukan ...

miamembaca said...

Tim Aragorn dataaang! :)

Dulu saya punya buku ini dan entah kenapa tidak berhasil menamatkan 2 bab pertama trus ada filmnya, ya sudah terlewatkanlah membaca bukunya Mbak hihi...

Ntar sebelum nonton The Hobbit deh marathon LOTR lagi :)

Tezar said...

baru 1x baca, sayang waktu itu belum terkesan, moga2 ada kesempatan baca ulang

ferina said...

@oky: setelah baca ulang, yang pasti 'sedikit' lebih ngerti dibanding baca pertama.

@peri hutan: iya, bingung banget nyari buku buat posting bareng kali ini. gak ada yang 'santai' kaya'nya

@Jamal: hehehe.. thank you, mas.. ayolah dibaca bukunya

@Hobbybuku: sama sih, mbak, kadang kalo abis baca buku yang bagus banget, yang diomongin banyak orang, jadi suka 'takut' mau nulis reviewnya

@mia: *toss* team aragorn... :)

@Tezar:hehehe.. ini juga baca ulang karena 'terpaksa' :D

Astrid said...

Tolkien itu super jeniuuus...bisa menciptakan dunia baru dengan bahasa, culture dan sejarah yang seperti layaknya dunia beneran =D eh fer bener, kalo baca buku kedua kalinya itu emang jadi lebih tanpa beban lho, gw juga lagi baca ulang satu buku nih, hehehe

ferina said...

@Astrid: eh buku apa tuh yang dibaca ulang? gue tadinya mikir bahasa di LOTR emang ada beneran lho.. :)

 

lemari bukuku Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang