Wednesday, March 22, 2017

Mosquitoland


Mosquitoland
Speak – March 2016
368 hal

“I am a collection of oddities, a circus of neurons and electrons: my heart is the ringmaster, my soul is the trapeze artist, and the world is my audience. It sounds strange because it is, and it is, because I am strange.” 

Perkenalkan: Mary Iris Malone, atau lebih suka dipanggil Mim, gadis berusia 16 tahun,  yang ya… rada-rada aneh. Seperti quote di atas lah, apa yang dia lakukan, dia tulis, dia katakan, terkadang rada absurd. Ayah Mim, khawatir, Mim akan jadi seperti Isabel, adik ayah Mim. Mim didiagnosis mengidap psychosis (PSIKOTIK (PSYCHOTIC) Psikotik adalah gangguan jiwa yang ditandai dengan ketidak mampuan individu menilai kenyataan yang terjadi, misalnya terdapat halusinasi, waham atau perilaku kacau/aneh – sumber: perawatpskiatri.blogspot.com/2008/11/psikotik-psychotic.html)

Suatu hari, Mim dipanggil ke kantor kepala sekolah, dan ia secara tidak sengaja mendengar percakapan kepala sekolah dengan ayah Mim dan ibu tirinya, yang sedang membicarakan bahwa ibu Mim, Eve, sedang sakit keras. Mim pun kaget, berbagai pertanyaan timbul di kepalanya. Dan Mim bertekad mencari tau jawabannya.

Maka, Mim memutuskan untuk kabur dari rumah, berbekal uang simpanan ibu tirinya, Mim berangkat menempuh perjalanan panjang, menuju Cleveland, tempat ibunya sekarang tinggal.

Perjalanan Mim dimulai dengan bus antar kota. Di perjalanan, Mim sebenarnya memutuskan untuk tidak berkomunikasi dengan orang-orang seperjalanannya. Tapi yah, ada aja yang ngajak dia ngobrol, sampai akhirnya Mim sendiri ingin tau, siapa diri teman bicaranya itu. Sampai di suatu kota, Mim memutuskan untuk turun dan tidak ikut bis itu lagi.

Kisah tentang Mim juga diceritakan dalam bentuk jurnal/surat-surat kepada Isabel, di mana Mim menceritakan berbagai kejadian di masa lalu, hubungannya dengan kedua orang tuanya, saat-saat special Mim bersama ibunya, hubungan Mim dengan ibu tirinya yang tidak harmonis, dan juga sesi terapi bersama dokter.

Yahh… jujur aja sih, kalo gue kecewa dengan buku ini. Gue suka cerita Mim ketika dia masih dalam perjalanan dengan bus, bertemu dengan orang-orang baru, ulahnya yang bikin satu bis kebauan, Mim yang berusaha ngeles atau pemikiran-pemikirannya yang ajaib, tapi juga cerdas sih menurut gue, di mana di mata gue, Mim adalah gadis yang unik. Gue juga suka dengan tulisan-tulisan di suratnya untuk Isabel.

Tapi, begitu Mim gak ikut bis itu lagi, ceritanya jadi kurang menarik lagi. Mim, jadi terkesan ‘biasa-biasa’ aja, apalagi pake ada romance-romance-nya. Tokoh-tokoh lain j

Jadilah buku ini gak meninggalkan kesan yang istimewa



Submitted for: Young Adult

Friday, March 10, 2017

The Boy who Drew Monsters


The Boy who Drew Monsters
Maria Renata (Terj.)
Qonita – November 2016
420 hal.

Jack Peter, tidak akan pernah mau diajak keluar rumah. Dia juga hidup dalam dunianya sendiri. Jarang berkomunikasi dengan orang tuanya, bahkan sering kali menolak sentuhan kasih sayang dari orang tuanya.  Menurut dokter, kondisi ini disebut dengan Syndrome Asperger, atau gangguan dalam perkembangan yang mempengaruhi seorang anak untuk bersosialisasi dan berkomunikasi. Satu-satu teman Jack Peter, adalah Nick. Ibu Jack Peter ingin agar anaknya ditangani oleh seorang ahli, sejak Jack Peter masih  bayi, ia sudah merasa bahwa ada sesuatu yang salah dengan anaknya. Ketika Nick tertawa-tawa, menangis dan bermain dengan ceria, Jack Peter menurutnya terlalu tenang untuk seorang bayi. Tapi, ayah Jack Peter beranggapan, ini hanyalah soal waktu, ada saatnya nanti Jack Peter akan keluar dari dunianya, dan bersosialisasi dengan normal. Setiap bulan, kunjungan rutin ke dokter menjadi saat-saat yang paling ‘mengerikan’ dan melelahkan. Karena kedua orang tuanya harus bekerja keras mengajak Jack Peter untuk keluar rumah. Namun, kondisi ini semakin membuat ibunya khawatir, ketika tanpa sengaja Jack Peter meninjunya, hanya karena ia kaget ibunya membangunkannya.

Jack Peter senang menggambar. Akhir-akhir ini, ia sering menggambar monster. Awalnya, orang tua Jack Peter justru mendukung kegiatan Jack Peter ini. Bahkan, ia diberikan satu set alat menggambar oleh ibunya sebagai hadiah Natal. Tapi, tampaknya ada yang aneh dengan gambar-gambar itu. Dan hanya Nick yang pada akhirnya menyadari hal itu. Apa yang digambar oleh Jack Peter seolah menjadi nyata. Kedua orang tua Jack Peter mulai khawatir ketika mereka juga merasa melihat hal-hal aneh tapi tak bisa dijelaskan dengan nyata.

Novel ini semakin dibuat ‘spooky’ dengan sebuah cerita tentang legenda kapal yang tenggelam di lautan dekat mereka tinggal. Sebagian mayat-mayat penumpang kapal itu tidak ditemukan. Ibu Jack Peter merasakan menjadi sedikit terobsesi dengan kisah ini, karena beberapa musim panas yang lalu, Jack Peter dan Nick hampir tenggelam. Ditambah lagi, ditemukan sebuah tulang yang diyakini Holly, ibu Jack Peter, sebagai salah satu tulang dari mayat-mayat itu.

Awalnya gue kira ini adalah novel untuk anak-anak, ya at least seumuran Mika, udah bisa lah menikmati ini. Gue sempet bilang ke Mika untuk baca, karena dia lagi suka-sukanya novel misteri macam Goosebumps. Untung banget belum gue kasih, karena ternyata ada bagian-bagian dalam novel ini, meskipun sekilas, tapi untuk konsumsi orang dewasa.

Tokoh Jack Peter, dalam diamnya, dia berhasil membuat ‘teror’ tersendiri untuk orang-orang di sekitarnya. Dan gak ada yang sadar kalau dia ketakutan, gak ada yang percaya dengan cerita-cerita monster yang ia ceritakan ke orang tuanya. Hanya Nick yang tau dan yakin bahwa ia harus menyelamatkan Jack Peter.

Di awal, buku ini memang agak lambat alurnya. Suara-suara yang didengar oleh orang tua Jack Peter, seolah hanya halusinasi mereka masing-masing, kehidupan yang nyaman di rumah impian di tepi pantai, di musim dingin ini tiba-tiba jadi mimpi buruk. Baru di bagian-bagian tengah ke belakang, cerita ini mulai jadi lebih menegangkan dengan munculnya monster-monster yang seolah jadi nyata.

Aura novel ini udah membuat gue merinding sejak awal. Musim dingin, tempat yang sepi, karena daerah ini adalah tempat orang-orang berlibur ketika musim panas, tokoh yang hanya beberapa orang, rasa takut dari masing-masing tokoh dengan problemnya masing-masing, legenda kapal tenggelam, tambahan seorang tokoh perempuan Jepang dengan cerita mistisnya, bahkan lukisan kapal yang tenggelam ini, bikin gue juga merinding ngebayangin nasib para penumpang, seolah - seperti Holly - ikut 'tersedot' ke dalam pusaran air yang gelap. Ending-nya juga seolah bisa bikin cerita baru dengan horor yang berbeda.



Submitted for: Fantasy
 

lemari bukuku Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang